Media Online Seroja indonesia.com berita terkini di Indonesia, menyajikan beragam informasi dari berbagai sektor kehidupan yang disajikan secara sederhana dan mudah dipahami untuk membuka wawasan secara luas.

ASN dan Pejabat Aceh Utara Apel Gabungan, Nyatakan Netralitas untuk Pemilu 2024

  • Bagikan

seroja.indonesia .com / Pemerintah Kabupaten Aceh Utara menggelar apel gabungan dengan mengikutsertakan para ASN dan seluruh pejabat untuk menyatakan netralitas dalam rangka menghadapi pelaksanaan Pemilu tahun 2024.

Apel gabungan ini dipimpin langsung oleh Penjabat Bupati Aceh Utara Azwardi, AP, MSi, berlangsung di lapangan upacara Landing Kecamatan Lhoksukon, Senin, 3 Juli 2023. Sejumlah pejabat Forkopimda ikut hadir dalam apel ini, yakni Komandan Korem 011/Lilawangsa Kolonel Kav Kapti Hertantyawan, SH, Ketua DPRK Aceh Utara Arafat, SE, MM, Kasat Binmas Polres Aceh Utara Iptu Supianto, Pabung Wilayah Aceh Utara Kodim 0103/Aut Mayor Inf Jailani, Plh Kajari Aceh Utara Fauzi, SH, perwakilan dari PN LHoksukon Said Hasan, SH, perwakilan dari MPU Aceh Utara Dr Tgk Abdullah, MA, dari Rektorat Unimal diwakili oleh Ir Asri, ST, MT.
Juga hadir Ketua Komisi Independen Pemilihan (KIP) Aceh Utara Zulfikar, SH, dan Koordinator Sekretariat Panwaslih Aceh Utara A Rahman TB, MPd.

Pada kesempatan itu, Penjabat Bupati Azwardi, AP, MSi, membacakan ikrar berisi poin-poin tentang netralitas ASN dan non ASN dalam pelaksanaan Pemilu 2024. Terdapat empat poin yang menjadi pokok-pokok netralitas ASN dan non ASN yang diikrarkan sebagai Pakta Integritas pada kesempatan itu, yaitu,

* satu, menjaga dan menegakkan prinsip netralitas Pegawai ASN dan non ASN dalam melaksanakan fungsi pelayanan publik, baik sebelum, selama maupun sesudah pelaksanaaan Pemilu dan Pemilihan tahun 2024.

*Dua, menghindari konflik kepentingan, tidak melakukan praktik-praktik intimidasi dan ancaman kepada pegawai ASN dan non ASN seluruh elemen masyarakat, serta tidak memihak kepada pasangan calon tertentu.

*Tiga, menggunakan media sosial secara bijak dan tidak menyebarkan ujaran kebencian serta berita bohong, dan

BACA JUGA  Babinsa Koramil 424-02 Bersama Aparat Pekon Wonosobo Melaksanakan Pengecekan Ketersediaan Harga Sembako Di Pasar Pekon wonosobo

*empat, menolak politik uang dan segala jenis pemberian dalam bentuk apapun

“Demikian Pakta Integritas ini kami buat, dan apabila kami melanggar hal-hal yang telah kami nyatakan dalam Pakta Integritas ini, kami bersedia menerima sanksi sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan,” sebut Azwardi, yang diikuti oleh seluruh ASN dan non ASN peserta apel.

Setelah dilakukan ikrar bersama, selanjutnya kemudian dilakukan penandatanganan Pakta Integritas secara langsung, dilakukan masing-masing oleh Sekdakab Aceh Utara Dr A Murtala, MSi, Asisten I Setdakab Dayan Albar, SSos, MAP, Asisten II Setdakab Ir Risawan Bentara, MT, Staf Ahli Bupati Bidang Keistimewaan Aceh Halidi, SSos, MM, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jamaluddin, MPd, Kepala Dinas Kesehatan Amir Syarifuddin, SKM, dan Inspektur Andria Zulfa, PhD.

Pada kesempatan itu, juga dilakukan penandatanganan bersama di atas baliho/spanduk oleh para pejabat Forkopimda, para Kepala SKPK, para Camat dan Kabag, serta Ketua KIP dan Panwaslih Aceh Utara. Para pejabat membubuhi tanda tangan di atas lembaran baliho/spanduk sebagai wujud komitmen bersama atau Pakta Integritas untuk menjaga netralitas dalam pelaksanaan Pemilu tahun 2024.

Penjabat Bupati Azwardi, AP, MSi, mengatakan disadari bersama bahwa Pemilu serentak tahun 2024 yang akan dilaksanakan nanti, merupakan pesta demokrasi yang penting dan urgen, yang terbesar sepanjang sejarah demokrasi Indonesia.

Pada Pemilu tersebut nantinya terdapat beberapa agenda pemilihan, yakni memilih Presiden/ Wakil Presiden, anggota DPR-RI, anggota DPD-RI, Gubernur/Wakil Gubernur Aceh, anggota DPRA, dan untuk memilih Bupati/Wakil Bupati Aceh Utara serta anggota DPRK Aceh Utara.

“Secara nasional, agenda ini juga dilaksanakan di daerah-daerah lain secara serentak, sehingga pesta demokrasi ini mendapat perhatian serius dan penting dalam agenda politik nasional.”
Dikatakan, netralitas atau sikap tidak memihak dalam pelaksanaan Pemilu bagi ASN merupakan hal yang harus dipatuhi oleh setiap ASN. “Mari bersama-sama mengambil sikap yang bijak, bermedia sosial secara bijak, hindari konflik kepentingan pribadi serta konten-konten yang berbau politik,” ajak Azwardi.

BACA JUGA  Sungguh Kejam Miris !!!Bak Seorang Raja PT ULI Berbuat Semena mena terhadap Karyawan nya

Netralitas ASN sudah diatur dalam Undang-Undang, di antaranya dalam Pasal 12 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara yang berbunyi: “Pegawai ASN berperan sebagai perencana, pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme”

Surat Edaran Bupati Aceh Utara Nomor 270/1676 Tahun 2022 tentang “Pembinaan dan Pengawasan Netralitas Pegawai Aparatur Sipil Negara dalam Penyelenggaraan Pemilihan Umum dan Pemilihan di lingkungan Pemerintah Kabupaten Aceh Utara”. Di

Dari pasal tersebut dapat dipahami bahwa Pegawai ASN dan Non ASN diwajibkan untuk menjaga netralitas tanpa memihak dan terintervensi pihak manapun, khususnya dalam pelaksanaan Pemilu 2024 mendatang. “Maka dari itu, pegawai ASN dan non ASN tidak boleh gabung pada salah satu Parpol atau upaya dukung-mendukung pencalonan. Fungsi ASN itu ada tiga, yaitu sebagai penyelenggara publik, pelayan publik, perekat pemersatu bangsa. Inilah yang harus dijaga,” tegas Azwardi.

Dengan dilaksanakannya ikrar dan penandatanganan Pakta Integritas netralitas, ASN Aceh Utara agar dapat menjadi pengingat kepada pihak tertentu, sehingga tidak memberikan ajakan maupun intervensi politik terhadap pegawai ASN dan non ASN, khususnya dalam jajaran Pemkab Aceh Utara.(ZR)

60
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *