Media Online Seroja indonesia.com berita terkini di Indonesia, menyajikan beragam informasi dari berbagai sektor kehidupan yang disajikan secara sederhana dan mudah dipahami untuk membuka wawasan secara luas.

Kisah Sedih, Seorang Nenek Stroke Diduga Diusir Anak Angkatnya, di Wonosobo Tanggamus

  • Bagikan

Media Seroja Indonesia.com, Tanggamus, Lampung – Nasib memprihatinkan dialami Rumiyati (50), warga Pekon Banyu Urip Kecamatan Wonosobo Kabupaten Tanggamus Provinsi Lampung. Pasalnya ditengah kondisi memprihatinkan ia harus menderita terusir dari putri angkatnya.

Rumiyati mencari keadilan dengan mendatangi Polres Tanggamus diantarkan kakak dan adiknya didampingi Advokat Nurul Samsi sebab keluarganya merasa prihatin atas kondisi Rumiyati yang mengalami stroke dan masih mengurus 1 anak angkatnya yang masih remaja.

Rumiyati mengaku, putri angkatnya bernama Suwarni (27) sangat galak padahal diurusnya sejak bayi merah hingga kini Suwarni telah menikah bahkan dalam kondisi hamil, putrinya dan suaminya tinggal di rumah peninggalan Jaini, suami Rumiyati yang telah meninggal 3 tahun lalu.

“Anak saya (Suwarni) galak, makan juga cari sendiri saya, walaupun saya sakit,” kata Rumiyati di Polres Tanggamus.

Salah satu adik Rumiyati menyebut, kelakuan terparah anak angkat Rumiyati dimana kamar Rumiyati tak diberi penerangan, dan masalah lain ketika mengambil sepeda motor milik almarhum suaminya, namun mereka hendak di laporkan ke polisi, namun dicegah oleh Kakon.

“Ya waktu dipanggil Kakon, Suwarni dan suaminya dicegah melaporkan ibu Rumiyati tapi ada bahasa Kakon yang membuat Rumiyati selaku kefikiran, sampe sekarang Rumiyati tinggal di rumah saya,” tutupnya.

Sementara itu, Penasehat Hukum Nurul Syamsi mengungkapkan bahwa saat ini kondisi korban memang betul-betul mengalami sakit stroke yany semakin parah dari sebelumnya korban sehat-sehat saja.

“Awalnya ada suatu tekanan dari pihak Suwarni dan suaminya, mereka akan melaporkan korban ke Polres Tanggamus terkait pencurian motor milik suami korban, dari situ korban sakit lumpuh parah hingga mengalami sakit stroke,” kata Syamsi sapaan akrabnya.

Syamsi menyebut, dirinya telah mendampingi nenek Rumiyati ke Polres Tanggamus yang diterima oleh Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (UPPA)

BACA JUGA  Musrenbang Desa Patrasana Tahun 2024, Prioritaskan Penanganan Keamanan Lingkungan dan Penanggulangan Sampah

“Kami sudah membuat laporan terkait penelantaran keluarga berdasarkan Pasal 49 ayat 1 UU No 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT),” bebernya.

Syamsi menjelaskan bahwa korban diusir Suwarni anak angkat nya, pada tgl 2 Oktober 2023 pukul 08.00 WIB, pagi, menyusul adiknya atau anak angkat dari korban yang nomor 2 juga diusir pada tanggal 4 Oktober 2023 malam hari jam 10.00 WIB.

“Sekarang dalam proses laporan terhadap pelaku ke unit PPA Polres Tanggamus, kami akan berupaya korban mendapatkan keadilan,” tandasnya.

Sampai berita ini dirilis pihak pemerintah pekon/desa belum memberikan keterangan terkait permasalahan awal yang sempat di redam oleh Kakon/Kades setempat. (Sahron Zamil)

45
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: